78 thoughts on “Merasa Memiliki Gangguan Mental? (Diagnosa Kesehatan Mental)

  1. ini baru aja terjadi, gue ngerasa kena gangguan mental sau tahun belakang, sampe akhirnya gue pergi ke psikolog, dan itu bener2 lega banget.. ternyata gue hanya perlu orang untuk bercerita setiap masalah2 gue dan dapet problem solved dari psikolog itu, alhamdulillah sekarang ngerasa baik2 aja, kalo udah self-diagnose gitu saran gue harus segera ke psikolog ya guys

  2. Menurut gue depressed itu kaya social trend gitu. Kaya anak2 di luar negri sana lagi marak2nya begitu. Menurut gue ya. Jadi kaya yg biasa mood swing mood swing gitu bisa jadi nganggep dirinya sendiri depresi. CMIIW… dont be hate tho..

  3. Ikut Share aja dulunya Saya kerja 18 jam perhari tidur hanya 4 jam. Hasil yang saya dapat stressed out, tidak mampu punya teman dekat, sensitif kpd orang lain,tidak punya selera humor yg masif. Setelah cek ke psikolog ternyata saya sudah kena ganguan mental. Ketika terkena diagnosa itu saya nekad resign dan bersumpah tidak akan kerja lagi di kantor yg crossing cek nya cepat. Sekarang ini saya sudah bisa lepas dari itu semua waktu yg saya butuhkan 2 tahun.

  4. Kalo mau diagnosa gangguan jiwa di diri sendiri, sekurang2nya baca kriteria diagnosis di DSM-V atau kalo ga kuat english baca PPDGJ III

  5. video ini isinya udah bagus bgt cuman saran aja untuk backsound bisa yg lebih ceria karna ini agak buat ngantuk hehe

  6. Keren Min,
    Btw saran min, klw bisa buat sesi tntng psikologi Islam.. kan ada byk ayat atw hadist yg berhubungan dg kejiwaan, mungkin bsa di kaji dri perspektif Mimin sbg sarjana psikologi..
    Misalnya hadist tntng qalbu.. yg intinya ada segumpal daging dlm tubuh, jika itu baik maka akan baik smuanya, dan sbaliknya..

    Krn mungkin Mayoritas penonton 1% adlh muslim, thanks min

  7. Wkwkw awalnya gue diagnosa sendiri soal mental illness gue. Sampe akhirnya gue mikir i need profesional to help me! Dan mereka aja butuh beberapa waktu buat observasi tentang diri gue. Jadi gue mikir tenaga profesional aja butuh waktu lama buat diagnosa jadi gue jg gabisa sembarangan gitu..

  8. Aku ga mendiagnosis sendiri, malah temen2ku yang mendiagnosis. Ngga 1/2 orang, tapi cukup banyak. Jadinya aku kepikiran dan kek jadi menyerap hal itu. Aku berusaha untuk ngga mendiagnosis diri sendiri, semampu aku. Cuma aku suka mendiagnosis diri sendiri negatif. Hahaha

  9. Request cara nya agar tidak lari dari masalah dong… Setiap kali ada masalah, selalu ada tendency untuk kabur. Padahal dulu nggak gini

  10. Channel ini isinya berkualitas banget
    Tapi saran aja coba cari cara lain buat memvisualisasikan lewat gambarnya, bisa pakai animasi, atau cara lain mungkin, karna jujur aja kalo pake vidio yg dipenuhi bule bule gitu suka ga nyaman liatnya wkwkwkwk

    contoh aja channel yang visualisasinya bagus itu channel kok bisa

    semangat terus channel 1 persen.
    Keren abis!

  11. Iya, mending langsung psikiater.
    Kalo ada kerabat yg keliatan depresi, mending ajak ke psikiater. Karna gk mungkin mereka mau ke psikiater sendiri, buka mata aja udah males, pengennya mati terus.

    Kalo dia bipolar, nunggu dia ke mood seneng, juga gk bakal dia mau ke psikiater, karna dia ngerasa di mood bagus banget dan gk ada yg salah sama diri dia.

    Apalagi yg anxiety, ketemu temen aja dia gugup…gk mungkin berani tatap muka sama psikiater.

    Jadi harus ada yg maksa dan nemenin mereka dateng ke psikiater.

  12. Situs-situs yang kredibel itu situs apa contohnya ?
    Banyak banget denger 'jangan langsung percaya informasi dari internet, kecuali dari situs terpercaya'. Nah, situs yg kaya gimana sih ? Dari mana tau itu kredibel atau ngga?

  13. beruntung bgt gua nemu chanel ini, udh nntn bbrp video dan salah satu video ini juga mengingatkan gua untuk lebih self awareness dan bnr2 harus pergi ke psikolog/psikiater.

    makasih banget, keep on update ya! semoga kalian para creator sehat selalu dan diberkahi Tuhan, aamiin.

  14. kalo saya merasa depresi, tapi setelah itu saya coba untuk optimis, lamakelamaan gabisa walaupun saya udh coba buat bersemangat entah kenapa ga bisa .dan disitu saya stok ga ngerti lagi , waktu saya coba buat bersmangat itu malah bikin saya malu didepan umum

  15. Hmm aku tahu seseorang yang seperti ini dan dia ngakunya banyak; udah autisme, ADHD, DID/kepribadian jamak pula ๐Ÿ™ tapi aku nggak tahu gimana cara ngomong ke dia buat ke psikolog tanpa membuat dia merasa ganyaman, karena aku juga tahunya gasengaja ๐Ÿ™

  16. Gue dulu nggak tau depresi itu gimana, ngiranya depresi itu dialami sama orang lemah. Jadi selama ini yang gue lakukan itu denial, gue sering tidur dan nggak wajar waktunya, bahkan bisa sampai 12 jam di kamar cuma buat tidur dan kadang ke kamar mandi buat buang air. Pas bangun maghrib gue ngerasa down, nangis, hampa, kosong, rasa takut akan masa depan. Emang ortu gue pisah lama, punya keluarga masing2 dan pas sekolah gue pernah dibully. Tapi nggak mikir kalo yang gue alami bisa ngefek banget di masa depan. Gue cuek, asosial, bahkan ada orang tabrakan gue lewatin aja kayak nggak peduli padahal orangnya jatuh di samping gue. Gue tau itu salah dan selalu tanya sama diri sendiri, gue kenapa sih? Apa normal? Pas gue kerja gue seneng karena bisa hidup sendirian di kota, sampai setengah tahun gue cuma kerja doang, pulang nggak ngapa2in. Intinya gue jarang banget sosialisasi sama orang-orang, kalopun iya seperlunya dan jarang banget selama kerja gue hangout. Gue pikir di rumah itu aman, kalo di luar itu bahaya. Tapi lama2 gue ngerasa sakit, mulai dari keseringan susah napas sama sakit asam lambung, kepala gue bagian belakang berat banget. Aneh, dan gue terobsesi pengen ngilagin ingatan gue sendiri. Cuma pas waktu itu gue dikasih bimbingan konseling di gereja, jadi gue coba tahan, lawan. Terus gangguan kecemasan, gue suka overthinking sama lingkungan mangkanya lebih suka di rumah. Pas hampir tiap malam gue kebangun, tiba-tiba sakit banget kepala, gelisah, nangis, ngomong2 nggak jelas dsb. Menurut lo gimana? Gue belum ke psikiater soalnya gue pikir apakah itu berguna atau nggak hehe

  17. Suara bicara dengan penegasannya bikin gw semangat.terus terang gw mau lebih dalam lagi untuk berkontribusi di channel ini . Gw cinta ilmu yg sangat jelas di channel satu persen. Benar2 merubah pandangan gw hidup gw lebih baik setiap harinya.thx untuk semua GBU

  18. Kuncinya ada 4.
    1. Mendekatkan diri, tingkatkan ibadah
    2.rutin olahraga.
    3. Silaturahim
    4. Lakukan hobi baik
    Di jamin psikolog/psikiater bakal miskin hehehe

  19. gue self diagnosis gara2 ngeliat poster yang dibikin anak Psikologi.

    btw.

    gue udah ngerasa lelah , gak semangat, makan terlalu banyak , insomnia hipersomnia, palpitasi, mikir masa depan sampe bercabang2 sampe meledak2, kalau dapat masalah doanya pengen mati aja, gak kayak doa ya Allah kuatkan, berikan rezeki, tali gue malah minta mati. terus tiba2 muncullah poster tentang depresi mayor.

    dan gue awalnya okeh…

    dan beberapa bulan kemudian ada yang mencetuskan , sampe gue shock dan mengurung diri dan beberapa kali self harm.

    sudah 11 bulan gue self isolation.tapi gejala itu sudah lebih dari setahun.

    udah ke puskesmas tapi gak ada poli psikologi, dan dokter umumnya menurut gue kurang empati gitu sama gue.

    dan gue belum ketemu psikolog beneran. karena gak ada duit.

  20. Bbrp bulan lalu gue memberanikan diri ke psikolog. Gue didiagnosis depresi smp terkena psikosomatik. Gue menjalani bbrp terapi smp bs pulih. Alhamdulilah, skg gue merasa "hidup kembali". Fokus gue kala itu cuma satu, gue pgen PULIH krn gue pgen melanjutkan hidup gue lbh baik ke depannya. Jd bodo amat sma org2 atau stigma2 yg ada di masy kalau ke psikolog/psikiater berarti org gila dll. Toh, akhirnya gue skg bs pulih. Gue menjalani hidup lbh sehat, gue bs lbh ikhlas dan menerima diri. Yg lbh penting lg, gue jd lebih sayang sama diri sendiri. Semangat utk teman2 diluar sana. You're not alone. โค๐Ÿ˜Š

  21. Mantap nih channelnya ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ, aku ngrasain ini juga dan berpengaruh ke kehidupan sehari-hari, berarri kita harus memanajemen jangan mendiagnosis sendiri ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ‘Œ, mantapp

  22. sebulan yang lalu aku sakit, sampe sekarang masih pengobatan. terus tiba-tiba aku sering ngerasa kalo orang-orang sering ngejudge aku. sampek nangis tiap hari karena masih harus ngerjain tugas kuliah dan merasa bersalah tiap hari. ngerasa bersalahnya itu sampek mikir "kenapa aku gak bisa kayak yang orang lain pengen". terus di kampus kalo denger orang ketawa itu berasa mereka lagi ngomongin aku. soalnya pernah, aku nih entah salah ngomong atau apa. aku lihat temen"ku pada ngomongin aku di depanku. terus kayak sebel banget gitu sama aku. aku udah coba minta maaf ke semua orang. soalnya ngeganjel banget. tapi sampe sekarang suka tiba" sedih dan mikir "apa mending aku ngilang aja ya, toh nggak ada yang peduli". aku di kampus introvert banget. ditambah habis sakit kemarin itu aku jadi jarang ngomong karena jarang masuk kelas. dan aku kemana-mana seringnya sendirian sekarang. mau minta tolong ke siapa bingung, cuma curhat ke orang tua. tiap aku ngebuka percakapan ke temen" aja mereka jawabnya singkat :(( tapi ini semua itu kayak cuma perasaanku aja gitu. merasa bersalah berlebihan, jadi merasa kalo orang lain gituin aku karena aku ada salah ke mereka. aku kenapa ya?

  23. Gue gak pernah depressi sih.badan tetep seger.perut rata kenceng.gue introvert.gue biasa ngelakuin self healing dg cara gue tanpa harus curhat ke orang.masalah gue cuma keasikan ngejomblo ja hehe.

  24. Kalau sama teman saling curhat ttg masalah hidup.. Setau aku bisa nambah beban si pendengar.

    So, aku jarang atau cenderung gak mau cerita ttg kesedihan aku ke temen, misal ke temen kosan pun. Krna takut nambah beban orang lain.

    Tapi di sisi lain, ada orang2 yg jadiin aku tempat ceritanya, cerita sedihnya, gitu. Dan aku gak bisa menolak itu, krna kasian aja. Tapi pada akhirnya aku jd sering mikirin masalah hidup orang lain juga di samping masalah hidup diri sendiri. Jadi kayak keganggu gitu loh. Jadi ngerasa down juga.

    Jadi baiknya ada temen curhat atau gak nih? Hhe.

  25. sering bat ngerasa kek gni, slalu crita ke tmn gue tp dia cuma bs bilang "lu tuh kuat, jangan berpikiran begitu" gitu kalo udh kek gni pgn rasanya nangis

  26. aku gak mau menghujat seseorang yang "self diagnose" karena mungkin mereka merasakan semua tanda tandanya tapi masih takut ke professional, takut karena kendala biaya dan lain sebagainya. dan inilah pentingnya dan perlunya ruang ruang publik yang menyediakan konsultasi gratis seperti yang ada di komunitas komunitas yang ada saat ini.

  27. Gw mau cerita ya… Gw tersiksa bgt dengan ini… gw kalo ngebayangin yang anehยฒ langsung gw pikirin terus sampe keringet dingin dan susah buat ngilangin dan ketakutan yang berlebih, gw pernah ngalamin namanya earworm dan gw pikirin terus "Bisa ilang gak ya ini??" "Aduh takut" nah kek gitu gw pikirin terus kan jadinya susah ilang tuh earworm gw sampe nangis karena takut bakal nggak kembali normal, gw curhat ke temen tapi baru juga ngomong bentar udh "halah gitu aja takut" dan gw coba buat aktivitas dan itu bisa ilang… Tapi kalo gw pikirin lagi gw takut lagi dan keluar keringet dingin jadi nggak fokus sama aktivitas… Kira-kira itu knp ya? Apa gara-gara bergadang berlebih membuat jadi takut berlebihan gini?

  28. Depresi mah kaga, cuma ini ADHD bikin gua abis duit banyak cuma buat bayar denda tiket parkir yg ilang, duplikat kunci, bikin kartu ATM lagi, dll. Kalo lg dapet fokus ngerjain sesuatu disuruh nyokap beli sesuatu ke indomaret, itu ngancurin candi yg udah susah bgt dibangun cukkkk!

  29. i've mental illness (anxiety disorder and depresi) di diagnose bulan kemaren ke psikiater. yg bisa diagnosa emang cuma psikiater sih

  30. Bang saya mau ngasih masukan perbedaan jumlah psikolog/psikiater antara di Indonesia & amerika wajar kalah jumlah karena penduduk Amerika itu ada 1M lebih sedangkan di indonesia penduduknya kurng lbih 300 jt ya wajar dari segi jumlah kita punya persefsi kekurangangan. Itu jga menurut pendapat saya..

  31. Untung liat vidio ini soal nya kemarin kemarin aku ngerasa aku depresi enggak nyah…ternyata pikiran yang kaya gitu harus di ilangin….

    Thanks 1%

  32. apa harus ke psikolog bukan psikiater? pernah ke psikolog terus dibilangnya cuma kurang berfikir positif. ya maap gimana caranya berfikir positif coba udah gatau lagi

  33. Gue dari kelas 6 sd pen jadi dokter sikolog karena kesian liat orang yang punya mental illnes. Itukan pandangan gue yang masih sd. Semakin besar gue semakin suka sama dunia psikologi. Entah, dikirain gue itu bakalan jadi cita cita gue yang "abal-abal" karena permulaannya bener bener ngakak kaya waktu w pengen jadi astronot cuma karena liat upin ipin. Hah, gue beneran jatuh cinta sama dunia psikologi:((

  34. Aku pernah ngalami dimana aku nangis dan menyalahkan dirisendiri akan hal yg telah aku lakuin kaya gitu dan dimana pernah nangis karna lelah sma kerjaan dan kuliah jadi saat kayak gitu aku akan diam diri dikamar sampe puas nangis trus pas udh keluar aku akan bersikap biasa aja kayak gak terjadi apa2 gitu sebelumnya. Jujur sebenernya ingin datang kesalah satu psikologis gitu tapi aku kurang informasi akan adanya psikolog di kota ku, jadi aku hanya nganggap hal itu biasa aja gitu lalu menurut tim 1% apaakah perlu aku dtng ke psikolog?
    Aku juga pernah ngalami apabila ada suatu benda kaca pecah dan itu disebabkan oleh ku pasti tangan ku itu selalu gatal utk mengambil serpihan kaca tersebut dan rasanya tuh ingin sekali menggoreskan nya ke urat nadiku.
    Itu saja cerita ku
    Aku butuh saran . Terimakasih

  35. Tempat psikiater jarang ada, kalo pun ada biaya buat konsultasi mahal,
    Aku liat diinternet buat konsultasi perjamnya lumayan mahal,
    Maybe itu salah satu pikiran buat pergi ke psikiater atau psikolog

  36. guys, gue pny problem nih, ad yg bs bantu?
    cara gue ngelirik org itu aneh. gmn ya? kyk g berani natap lawn bicara ataupun ngelihat k org lain. stiap aku liat ke sekeliling, semua org kyk lgsg ngerasa di liatin, kyk mata elang gue sumpah. terus klw gue ngomong jg jrang natap lawan bcr gue, kbnykn liat k samping atau semacamnya, mata gue jg meskipun ud nengok ke dpn, tp org d samping gue ttp bs nampak, trs mrk jg ngerasa diliatin pdhl aku itu ud berusaha liat k dpn tp gbs. pemicu mata aneh gue ini yaitu pas dulu gue byk masalah, lbh tptny pas gue ngerasa takut sama org yg marah2 sm gue. ada yang tau gmn supaya aku bisa ngelihat normal?

  37. Saya gak tau saya gangguan mental atau enggak tp sejak saya umur 14 atau 15 th saya terobsesi mengukir pergelangan tangan saya. Mood saya naik turun sedetik saya merasa bahagia dan di detik selanjutnya saya merasa sangat sedih. Awalnya saya pikir itu cuma imajinasi remaja dan mengabaikannya…Dan semakin saya dewasa saya menemui banyak masalah dan saya bukan orang yang mudah bicara di depan orang lain saat saya kelas 2 sma saya meliliki masalah keluarga dan tidak bisa saya bagi dengan siapapun saat itu lalu saya tidak sengaja terluka dan seperti sihir semua beban di kepala saya terasa terangkat setelah mendapat luka itu. Sejak saat itu saya akan lebih sering mengalami perubahan mood yang extreme apalagi saat hujan atu saat saya sedang melihat langit pikiran saya akan lansung menjadi kosong. November 2017 samapi maret 2018 adalah saat terberat selama berbulan bulan saya merasa sangat sedih tampa sebab merasa sakit entah dimana, insomnia saya bahkan tidak bisa melihat diri saya sendiri di cermin. Dan membenci diri saya sendiri. Saya ketakutan tanpa sebab. Dan selalu menangis dan merasa sedih entah karna apa. bahkan untuk makan dan bernafas saja saya tidak punya kekuatan. Saya tidak ingin matahari terbin di pagi harai agak dunia tetap malam, tapi saat malam akan tiba di sore hari saya tidak ingin matahari terbenam agar dunia tetap terang. Dan sering kali menjadi lebih baik setelah menggores sedikit kulit saya, saya bisa kembali ceria di siang hari seperti tidak terjadi apapun. Tapi saat malam saya akan selalu berkubang dengan perasaan saya.
    Saya bercerita kepada orang2 terdekat saya tapi mereka mengatakan saya berlebihan saya hanya beracting. Dan saya berhenti berbicara pada siapapun. Sampai saat ini saya masih membenci diri saya

  38. Note : SEMOGA MEMBANTU SIAPAPUN YANG MERASA HIDUPNYA TDK PUNYA TUJUAN HIDUP

    โ€œ2 tahunan ini aku ngerasa naik turnnya idup drastis banget, lebih ke roda lagi dominan dibawah mulu, aku lulusan kuliah keperawatana, aku punya semboyan untuk masalah kesehatan (fisik atau pun mental) sebelum ketenaga kesehatan mungkin diri sendiri harus bisa cari jalan keluar dlu tanpa harus nyentuh obat2an,termasuk masalah mental aku selalau ngerasamampu nanganin smua msalah hidupku pake tanganku sendiri.Ternyata 2 tahunan belakang ini idup makin berat, bapak meninggal, ngerasa gak punya motivasi buat kuliah (karena aku dri dlu ngerasa sebnrnya bertahan kuliah cuman buat bapak bangga), keluarga kehilangan sosok bapak, sebagai anak perempuan yg terakhir dan cuman aku yg belum berkeluarga, dijodoh2kan menjadi makanan, aku benci dijodohkan, sakit nyembunyiin pacar sendiri, sakit dicibir keluarga krna pacar yng kubawa kerumah dlu cuman seorang barista, masalah โ€œmau makan apa sama orang yng kerja begitu aja?โ€ jadi konsumsi telinga. berjalannya wktu, aku ngerasa udah gak kuat dan minta putus, ternyata pacarku orang yg posesif dan ya setiap ngebiacrakan hal kearah putus he will told me that he wants to suicide, konsumsi baru muncul, ya seorang pacar yng self injury plus suka ngancam bunuh dirinya sendiri dan ya he cuts his self didepanku dia mukul kepalnya didepanku sudah biasa, awalmya aku ngerasa ini smua bisa kuhandle, dengan kepercyaan penuh cerita keorang sekitar, ternyata curhat keorg yg kurang tepat itu kadang tidak membantu apapun, bahkan memperparah mentalku karena ada opini dari teman yng bilang โ€œaku cuman orang bodoh kenapa smpe masih bisa bertahan dngan orang begituโ€. Sampe dipertengahan tahun ini aku minta putus dan tp kami menyepakati untuk break, krna dia tetep kekeuh gamau putus, tapi ternyata break itu cuman keserakahan semata hehe, diwaktu break dia ternyata cari yang lain dan betapa kagetmya aku karena setelah beberapa waktu aku menyadari bahwa di masa break aku selama 2 bulan beruntun dibohongin dan yng bkin aku lebih hancur si perempuan itu bilang bahwa mereka sudah sejauh itu, melakukan hal sejauh yng gk pernah kupikirkan bisa terjadi hehehehe Tepat sehabis itu aku ingat 1 hari mungkin aku bisa berthan cuman makan sekali, aku ngerasa dunia ku hancur tapi ttp aku harus bertahan, dimasa2 stress itu juga bertepatan aku harus fokus dengan tugas akhir kuliah profesi ners aku sejujurnya selalu ngerasa kalo perawat bukan passion idupku, akSampe dititik aku yng awalnya ngerasa selalu bisa dan mampu menghandle hidupku, ternyata tumbang aku baru sadar aku sakit fisik dan mental, aku paranoid gak karuan, sempet diopname jg, bb ku trun drastis sampe 8 kg, dimasa2 aku ngerasa sdah gak bisa ngehandle ini sendiri, aku memberanikan diri ke psikolog, awalnya bohong ke kekelurga tntang konsultasi ke psikolog, ya masih sangat tabu, dibenak keluargaku cuman orang yng bener2 gak waras yng dtang ke psikolog, pdahal salah besar, thanks god its help me sdikit demi sedikit, aku sempat ngerasa idupku tertolongkan selama bebrapa bulan. Bebrapa bulan yng lalu pacarku minta balik, dan ya dasar aku, aku mau. Di masa2 kami balikan aku ngerasa disitu puncak terparah mentalku berantkan, aku sdah bisa marah dan pukul diri sendiri, aku sering ngerasa mau mati, dan terparah aku sdah nyoba satu kali percobaan bunuh diri. Gak lain dan gak bukan, aku ngerasa gak punya visi misi idup lagi, kebencian makin lama makin bersarang. Tapi balik keawal, tuhan masih syang aku, disatu malam aku sadar aku mesti ketemu sma psikologku untuk pertmuan yng kesekian, ya bener cuman mba psikolog itu tumpuan idupku dimoment2 aku berantakan, aku dikasih terapi kalo lagi kambuh nulis smua apa yng aku rasain, dan bebrapa terapi lainnya, termasuk nnton video motivasi. So please if you read this, jangan malu jangan takut ke psikolog. Aku disni dngan bantuan psikolog masih berthan untuk memperbaiki smua ๐Ÿ™‚ semoga sebrapa beratnya idup kalian tuhan selalau memberikan peringatan buat nunjukin jalan keluarnya. Last, Spread loveโ™ฅ๏ธโ™ฅ๏ธโ™ฅ๏ธ

  39. Gimana kita bisa ngetahuin kalo itu sikolog yg tepat untuk kita dan bagus. kan kita lagi depresi gitu ya misalnya, gimana kita bisa terbuka sama org baru . Plis kasih sarannya

  40. Ka, kalau sering self doubt, mudah stres, suka nangis tiba2 tanpa sebab dan pernah mikir sampai bunuh diri. Apa termasuk anxiety disorder?

  41. Gue udah ngerasa gak enak banget. Hampir setiap hari gue dihantuin sama pikiran mengakhiri diri. Udah dua kali minta konsul ke psikolog, tapi ortu gue cuma mikir gue kurang ibadah, ansos, dll. Gak ngerti lagi, sumpah, wkwk:)
    Bahkan malah kena hujat๐Ÿ˜Ž

  42. Aku lagi bingung nih, mood aku sering bgt atau cepet bgt berubah nya, pernah suatu hari aku ngerasa aku happy, mood aku lagi bagus dan memang aku lagi ketawa ketawa gt. But, semenit kemudian temen ku ni ada nanya gt, trs aku ngejelasin nya sambil nangis. Kyak sedihh bgt nangis bener bener nangis. Trs juga, cuma karna temen sekelompok ku ga bs bantu jawab pas presentasi di kampus, trs aku nangis. Itu aku yg baper atau ada yg salah sama diri ku? N then, aku ngerasa kayak nya bener ada yg salah dr aku. Sampe ternyata ada dosen ku yg ngomong ke temen ku "kamu jaga si a ya, kayak nya dia sakit" serius, rasanya tuu ngedown bgt, padahal aku juga ngerasa kalo ada yg salah dari aku, dan aku udh cari2 di google alamat psikolog/psikiater di daerah ku. Doain yahh temen temen, sepertinya aku memeng harus konsul untuk tauu aku ini sebenernya kenapaaaa :')

  43. Kak mau tanya deh, kenapa sih aku kadang kadang moodswingnya berubah drastis?? Denger lagu seneng aja aku sedih kan aneh

  44. Pengen cerita,tapi susah :')

    Udah ngerasa tertekan tapi karna udh 5th dibiarin diceritakan pun pasti ada yg susah banget buat dibagi,dan yg susah itu lah yg membekas sampe rasanya susah bernafas :"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *